Kebugaran

FYI: "Beauty Sleep" Is (Maybe) a Lie


Sleepy Jones

Selama bertahun-tahun, kita telah diberitahu bahwa kualitas dan kuantitas tidur yang kita catat setiap malam akan memiliki korelasi langsung dengan perasaan kitadan bagaimana kita melihat. Dan mengingat pertempuran abadi melawan lingkaran hitam di bawah mata, kulit loyo, dan pertarungan acak kelelahan dalam kaitannya dengan rutinitas tidur kita yang tidak begitu sempurna, well, saling ketergantungan kecantikan dan tidur akan masuk akal.

Tetapi bagaimana jika kita membeli konsep kecantikan tidur lebih dari yang seharusnya? Secara ilmiah, apakah penampilan pusing kita setiap pagi benar-benar mencerminkan mata tertutup malam sebelumnya? Ternyata, para ahli tidak setuju, dan yang menarik, kita mungkin melebih-lebihkan korelasi tidur / kulit. Jadi, apakah kecantikan tidur hanya mitos? Baca terus untuk pembaruan terbaru.

Sains mengatakan tidak

Untuk mendukung istilah tersebut, penelitian yang dilakukan awal tahun ini membuktikan bahwa memang ada korelasi antara penampilan kami dan kualitas tidur. Menurut temuan, kita terlihat kurang sehat, mudah didekati, dan, ya, menarik, ketika kita memamerkan tanda-tanda kurang tidur (mata bengkak, kulit kusam, dll.). Lebih buruk lagi? Gejala-gejala ini mungkin membuat orang menghindari kita sama sekali: Temuan menunjukkan itu "Orang mungkin juga menghindari kontak dengan orang yang kurang tidur, atau tampak mengantuk, sebagai strategi untuk mengurangi risiko kesehatan dan interaksi yang buruk." Yikes.В

Dokter kulit mengatakan (mungkin) ya

Namun, ketika Man Repeller melaporkan bahwa dokter kulit Fayne Frey mengatakan kita mungkin melebih-lebihkan dampak tidur pada kesehatan kulit kita, kita tertarik. Lagipula, bukankah itu bertentangan dengan semua yang pada dasarnya kita pernah diberitahu?

Menurut Frey, ada kekurangan informasi ketika datang ke studi kontrol double-blind yang mengkorelasikan tahapan mata tertutup dengan aktivitas kulit: "Meskipun mungkin ada perbedaan fisiologis pada kulit ketika seseorang berbaring dan tidak aktif, ketika cairan bergeser dari area yang tergantung seperti kaki karena gravitasi, sistem perbaikan kulit malam tidak pernah dijelaskan."

Namun, klaim Frey tidak bertentangan dengan gagasan yang diterima secara luas bahwa pergantian sel kulit meningkat pada malam hari. Benar, jenis regenerasi sel ini konstan (dan tidak pernah benar-benar berhenti) di siang hari, tetapi mayoritas ahli akan memberi tahu Anda bahwa kulit melakukan sebagian besar tata rias yang dipercantik pada larut malam.

Seperti yang dijelaskan oleh Kendra Flockhart, eksekutif pendidikan di Darphin, "Sepanjang hari, kulit bekerja keras untuk melindungi dirinya dari serangan terus-menerus, tetapi ketika kita sedang tidur, kulit beralih ke 'mode pemulihan', masa perbaikan dan regenerasi yang intens. Bahkan, saat ini proses regenerasi bisa tiga kali lebih cepat daripada siang hari. "

Selain itu, sementara beberapa malam tidur dengan riasan Anda mungkin tidak memicu banjir kesengsaraan kulit yang kami pikir akan terjadi, itu ide yang baik untuk berinvestasi dalam rutinitas pembersihan yang konsisten.

Inilah yang kita ketahui

Sementara para ahli mungkin tidak setuju tentang apa korelasi antara kecantikan dan tidur sebenarnya, kita tahu bahwa kualitas tidur berkorelasi langsung dengan bagaimana perasaan kita dan bahkan bagaimana fungsi otak kita. Dan seperti halnya kita menyukai cahaya yang layak dipuji dan tidak adanya lingkaran sial, kita jauh lebih peduli dengan kesehatan kita dan bagaimana kita secara intrinsik merasakannya sehari-hari. Jadi, sejak itu aku s lebih untuk hidup daripada cahaya kulit kita, kami menyarankan peregangan strategis, posisi tidur tertentu, dan ritual tidur santai untuk berinvestasi dalam otak kecantikan

Anda mungkin juga ingin membaca: Ini adalah apa yang dilakukan dokter kulit sebelum tidur.